Mau Jadi Apa Aku Nanti?

Cerpen Motivasi Hidup yang Singkat - Cita-cita. Setiap manusia pasti memiliki cita-cita. Manusia memang terlahir tanpa sebuah angan. Akan tetapi, seiring berjalannya waktu manusia akan tumbuh. Dan dalam proses pertumbuhannya itulah dia akan memiliki sebuah keinginan. Keinginan akan melahirkan sebuah harapan.


Harapanlah yang pada akhirnya akan melahirkan sebuah cita-cita. Tetapi, tidak semua manusia benar-benar tau apa yang mereka cita-cita kan. Mereka hanya memiliki sebuah keinginan dan terkadang takut untuk membuat sebuah harapan. Karena itulah manusia itu menghabiskan seumur hidupnya tanpa sebuah cita-cita. Menyedihkan.

Saat kecil, aku selalu berfikir untuk bisa menjadi superhero. Otakku terdoktrin oleh serial power ranger dan juga kamen rider. Mereka terlihat begitu keren dan hebat dimataku. Dan sayangnya, saat aku tumbuh besar aku pun sadar. Bahwa menjadi power rangger atau pun kamen rider adalah hal yang mustahil. Karena memang power ranger dan juga kamen rider hanya ada dalam kepala orang-orang hebat itu saja.

Saat sedang duduk dibangku SMA kelas XII. Aku dihadapkan pada pilihan yang berat. Aku dituntut untuk benar-benar tau akan jadi apa aku nantinya. Ayahku menyuruhku untuk menjadi seorang pegawai negeri. Tapi aku sama sekali tidak yakin.

Apakah benar pegawai negeri itu adalah profesi yang aku inginkan? Apakah aku akan bahagia saat aku menjadi pegawai negeri nanti? Dan pantaskah aku mengambil posisi sebagai abdi negara. Aku sama sekali tidak yakin.

Aku tidak pernah berkeinginan menjadi pegawai negeri. Aku juga tidak yakin akan bahagia saat aku menjadi pegawai negeri. Dan kurasa aku sama sekali tidak pantas menjadi seorang abdi negara.

Mungkin saja aku akan kaya ketika aku menjadi seorang pegawai negeri. Tapi, apa aku bisa menikmati kekayaanku saat aku setiap hari dipaksa untuk menjalani profesi yang tak pernah kuinginkan?

“Terus kamu mau jadi apa?” Ucap ayahku yang kini sedang duduk diruang keluarga bersama aku dan ibu.

“Iya leh, cita-cita kamu itu apa?” Ibuku ikut bertanya memaksaku untuk terus berfikir.

“Belum tau pak, bu.” Bodoh memang, diusiaku saat ini aku tidak tau apa yang benar-benar kuinginkan. Mungkin ini lah yang disebut dengan masa-masa pencarian jati diri.

“La terus abis lulus ini kamu mau kuliah dimana? Ngambil jurusan apa? Masak ngga direncanain.” Ucap ayahku menuntut.

Aku hanya bisa terdiam. Aku tidak tau harus menjawab apa. Aku juga tidak tau apa yang sebenarnya kucita-citakan. Aku sama sekali tidak mungkin menjawab power ranger ataupun kamen rider.

‘Kuliah di amerika pak. Ngambil jurusan Wild force sama Ryuki’itulah jawabanku yang tak terucap tapi ingin sekali kuucapkan. Karena memang aku benar-benar bingung saat ini.

“Ya sudah, bapak kasih waktu satu bulan. Kamu harus sudah punya rencana masa depan kalo tidak ingin diatur sama bapak.” Ucap ayahku serius. Lalu dia dan ibu pergi meninggalkanku yang sedang duduk termenung diruang tamu. Memang sedikit gila sebenarnya.

Hanya dalam waktu satu bulan aku harus bisa membuat rencana masa depan. Seumur hidupku akan ditentukan oleh keputusanku yang kubuat hanya dalam waktu satu bulan.

Aku merenung, memikirkan lagi apa yang benar-benar aku inginkan dan apa yang benar-benar aku bisa lakukan. Ini seperti mencampurkan antara minat dan bakat. Sekalipun minat dan bakat itu adalah dua hal yang berbeda, aku tetap harus bisa menyinkronkan keduanya.

Ini benar-benar sulit. Karena memang aku tidak tau apa minat dan apa bakat ku. Aku pandai dalam pelajaran, aku juga pandai dalam hal olahraga, aku juga pandai dalam dunia seni. Lalu aku juga suka semuanya. Ini menjadi semakin sulit.

***

Siang itu aku duduk berdua bersama Andre didepan kelas. Dibawah pohon mahoni yang lebat daunnya. Pohon ini menjadi anugerah sekaligus musibah bagi siswa kelas kami. Anugerah karena bisa melindungi kami dari sengatan matahari, juga musibah karena daunnya selalu menyulitkan siswa yang piket.

“Ndre, lo punya cita-cita?” Tanyaku padanya tanpa sedikitpun menoleh ke arahnya. Mataku masih menatap lurus keatas. Memandangi matahari yang terhalang oleh daun-daun pohon mahoni. Andre hanya terdiam.

Aku tau dia pasti memandangiku heran. Karena selama kami berteman, ini lah kali pertama aku menanyakan cita-cita padanya.

“Lo kesambet ya?” Tanya Andre sambil terus menatapku. Aku menoleh kearahnya. Menatapnya sekilas lalu kembali mengarahkan pandanganku keatas.

“Gue serius ndre. Semalem gue ditanyain itu sama bokap.” Ucapku padanya. Dia hanya terdiam tanpa kata. Menantiku melanjutkan kata-kataku.


“Gue ngga bisa jawab dan gue dikasih waktu satu bulan buat jawab pertanyaanya.” Lanjutku lagi.

“Terus? Apa hubungannya sama gue?” ucap Andre protes. Kali ini aku menoleh kearahnya. Dan benar-benar kupandangi dirinya.
“Gue butuh saran dan masukan dari elo ndre. Lo itu sama kayak gue. Pandai dalam segala hal. Tapi kita ngga pernah tau apa yang bener-bener kita pengenin.” Ucapku serius.

“Engga kok. Gue  tau apa yang gue pengenin. Gue punya cita-cita.” Jawabnya serius.
“Apa?”
“Pengusaha.” Ucapnya singkat. Lalu kini dia menatap keatas. Sinar matahari menerpa wajahnya. Membuat siluet yang indah.

“Gue pengen jadi pengusaha. Gue pengen jadi orang kaya gus. Gue cape hidup miskin.” Ucapnya seperti orang frustasi. Aku hanya bisa terdiam mendengarnya. Aku rasa dia benar-benar sudah menemukan cita-citanya. Dia memang anak yang pandai. Dan kini dia tau apa yang dia inginkan. Kurasa dia akan benar-benar jadi pengusaha yang sukses.

***

Kini aku berjalan sendirian menuju rumahku. Dalam perjalanan pikiranku benar-benar kosong. Sesekali kutendangi kaleng yang berserakan dijalan. Pikiranku terasa begitu kacau.

Saat dalam perjalanan aku melihat sesuatu tertempel di tiang listrik. Kulihat disana tertulis sebuah lomba menulis dengan hadiah yang lumayan. Kusobek kertas itu dan segera ku bawa pulang.

Sesampainya dirumah aku kembali berfikir. Bagaimana bisa aku begitu antusias terhadap lomba menulis ini. Apa karena hadiahnya yang lumayan, atau karena memang aku ingin menulis. Kurasa aku memang benar-benar ingin menulis.

Yaah, ku akui memang tugas menulis puisi, pantun, dan lainnya nilaikulah yang paling tinggi dikelas. Tapi apakah aku benar-benar suka menulis?

Ribuan tanda tanya berkecambuk didalam kepalaku. Kujawab satu-persatu tanda tanya itu dan sampai akhirnya pun kuputuskan.

Aku akan menjadi penulis. Setelah lulus SMA aku akan kuliah diuniversitas yang keren lalu aku akan mengambil jurusan sastra. Yaah, aku yakin dengan mimpi ini. Aku akan benar-benar senang jika aku bisa menjadi penulis.

Setidaknya aku bisa menghabiskan waktu berjam-jam hanya untuk menulis. Dan kurasa ini adalah yang disebut dengan mimpi yang sempurna.

---oOo---

Back To Top