Kenangan Cinta Putih Biru

Cerita Cinta Pelajar, Kenangan Cinta Putih Biru - Hari ini adalah hari minggu. Hari dimana aku bisa bermalas-malasan di rumah. Aku bisa menikmati film-film kartun yang sudah menunggu untuk ditonton. Setelah melakukan rutinitas yang menyebalkan setiap hari, akhirnya kini aku bisa merasakan kebebasan.


Tidak ada beban pikiran. Yang ada hanya sebuah hiburan yang begitu indah. Tokoh superhero yang meliuk-meliuk mengalahkan tokoh antagonis. Memberikan suntikan semangat baru untukku.

Tidak pernah kusangka, diumurku yang sudah berkepala dua ini aku masih suka menonton film kartun. Ditambah lagi anime jepang yang alur ceritanya makin  hari makin imajinatif. Memaksaku  untuk betah-betah di rumah menyaksikan setiap aksi tokoh utamanya. Yah, setidaknya aku bisa melakukan apa yang aku senangi dihari minggu.

Ting..tong..ting..tong..” suara bel rumahku berbunyi keras. Menandakan ada seseorang yang hendak bertamu. Atau mungkin juga seorang spg yang ingin menawarkan barangnya. Mengganggu kesenanganku menikmati anime yang semakin seru.

Sialnya, aku hanya di rumah sendirian. Ayah dan ibuku sedang pergi keluar kota. Mau tak mau, aku pun akhirnya beranjak dari tempatku untuk segera membukakan pintu.

“Ani..” Ucap seorang gadis berwajah manis saat aku membukakan pintu. Tampak sempat aku memberikannya kata-kata, dia langsung memelukku erat.

Aku belum mengerti apa yang terjadi. Wajah gadis itu sangat familiar dimataku, tapi sama sekali aku tak mengenalnya. Dan aku hanya bisa terdiam tanpa kata. Bahkan, hanya untuk membalas pelukannya pun aku tak sanggup.

“Kok lo palah bengong si? Lo ngga inget gue ya? Ini gue Marsha.” Ucapnya yang kini sedang memegangi kedua pundakku. Senyum lebar pun segera mengambang di wajahku. Ku sentuh kedua pipinya, ku perhatikan lagi tiap inci dari wajahnya.

“Marsha?.. Ya ampun.. udah lama banget enggak ketemu.. duh aku kangen banget sama kamu..” kini aku yang memeluknya. Berusaha sebisa mungkin menuntaskan rasa rindu yang sudah diubun-ubun .

Yah, Marsha adalah sahabatku waktu aku masih berseragam putih biru. Dulu kami sangat akrab. Dia sering main ke rumahku, aku juga sering main ke rumahnya. Bahkan tak jarang kami juga sering tidur bersama. Entah itu di rumahku atau di rumahnya.

Tak kusangka aku akan kesulitan mengenali wajahnya setelah sekian tahun tak  bertemu. Kami berpisah karena dia pindah ke kota lain. Saat dia pergi, aku kehilangan dua hal dalam hidupku. Dua hal yang begitu berharga. Sahabat dan cinta.

“Yee.. tadi aja enggak mau dipeluk sekarang. Giliran sekarang. Huuuu..” celetuk Marsha yang kini sedang berada dalam pelukanku.
“Hehe aku kangen banget sama kamu sha, kamu kapan balik? Kok enggak ngabarin aku sih?”

“Iya sudah lama sih. Tapi ya biar surprise aja. Ngga disuruh duduk nih?”
“Ehehe, iya iya. Yaudah duduk dulu. Aku kebelakang dulu bikinin minum kamu ya.”

Ucapku sambil berlalu meninggalkannya. Aku senang sekaligus sedih karena dia datang ke rumahku. Dia adalah serpihan masa laluku yang indah. Dan dalam serpihan masa lalu itu, ada luka yang kurasakan.

Kehadirannya mengingatkanku pada sosok pria yang dulu begitu kukagumi dan kucintai. Dia memang bukan cinta pertamaku. Tapi kesan yang dia berikan tak akan pernah terlupakan. Entah apa yang sudah membuatnya begitu sulit kulupakan.

Aku menjalin hubungannya sudah lebih dari dua tahun. Dan dengan alasan yang sangat sepele, kami berpisah. Beberapa saat setelah kepergiannya itu, lalu Marsha pergi meninggalkanku.

Dan aku pun masuk kedalam sebuah masa yang benar-benar buruk. Aku terpuruk dalam luka yang begitu mengerikan. Tak ada lagi sahabat. Tak ada lagi cinta. Masa-masa itu adalah masa yang entah bagaimana bisa begitu berkesan.

Aku merasakan sakit yang mendalam kala itu. jika orang bilang setelah hujan  ada pelangi, yang aku rasakan saat itu adalah sebaliknya. Ada badai setelah cuaca yang cerah.

“Ini sha diminum dulu.” Ucapku pada Marsha sembari memberikan satu gelas juz jeruk dan beberapa cemilan untuk kami.


“Iya makasih ya an.” Balasnya dengan sebuah senyuman indah yang mengambang diwajahnya. Aku hanya terdiam. Entah kenapa aku yang tadi begitu bahagia kini tiba-tiba menjadi layu seketika. Ingatan tentang masa itu sudah menghapus moodku. Dan kini, aku merasa seperti orang asing dihadapan Marsha.

“Sebenarnya aku udah balik ke kota ini enam bulan lalu.” Dia tiba-tiba terucap memecah keheningan kami.

“Terus? Kok baru nyamperin aku sekarang?”
“Aku takut an.”
“Takut karena?”


“Andre.” Ucapnya pelan. Dia menundukan wajahnya. Saat dia mengucapkan nama itu, hanya rasa sakit dan ngilu yang aku rasakan. Dia seperti mengorek luka yang sudah hampir kering. Saat luka ini hanya butuh waktu untuk segera sembuh, dia malah datang dan membuat luka ini menjadi sakit.

“Maksudnya?” tanya ku padanya.
“Maafin aku an. Aku salah. Aku jahat sama kamu.” Jawabnya pelan dengan wajah yang masih tertunduk.

“Ih, apaan si sha. Lo ngomong apa si?” Tanya ku lagi berusaha mendapatkan poin apa yang ia bicarakan.

“Lima tahun lalu. Sesaat sebelum aku pergi, aku sempet pacaran sama Andre.” Deg.. perasaan apa ini? Hanya beberapa kata yang keluar dari mulutnya dan hatiku? Ini sakit, sakit sekali. Ini bukan hanya sekedar patah. Tapi juga hancur.

“Maafin aku.” Ucapnya lagi yang kini sudah berderai air mata. Lalu tiba-tiba dia berlari keluar rumahku.
“Marsha.. mau kemana? Kamu belum selese. Kamu harus jelasin semuanya.” Ucapku berusaha mengejarnya.

“Ngga ada yang perlu aku jelasin An.” Ucapnya seraya berbalik kearahku. Matanya benar-benar mengeluarkan air mata yang banyak kali ini.

“Aku udah putus sama Andre. Habis gelap terbitlah terang. Akan ada pelangi setelah datang hujan. Satu-satunya cara untuk melepaskan masa lalu adalah dengan menerimanya, bukan melupakannya.” Ucapnya lagi.

Tapi kini ada setitik senyum dalam tangisnya. Dia bukan mengatakan itu padaku. Tapi dia mengatakan itu pada dirinya sendiri. Aku hanya bisa diam tak terucap. Dan dalam sekejap dia telah menghilang dari pandanganku.

Bagaimana bisa suasana yang baru saja tampak begitu ceria lalu tiba-tiba saja hancur kala Marsha menyebut nama itu? Kekuatan apa yang nama itu miliki? Apa dia sama dengan para dewa? Ah, ini terasa begitu sulit.

***

Kini aku duduk termenung sendiri di ruang televisi. Mataku menatap ke arah kartun-kartun itu. Tapi pikiranku melambung jauh kemasa saat aku masih menggunakan seragam putih biru. Saat Andre meninggalkanku tanpa alasan.

Kini aku sudah tahu alasan apa yang sudah membuatnya meninggalkanku. Mungkin dia juga sudah melakukan hal yang sama pada alasan itu. Yah, setidaknya aku bisa mengambil pelajaran yang berharga.

Meski air mataku tak kunjung reda, aku masih punya secarcik harapan. Marsha telah membagikan kekuatannya padaku.
Satu-satunya cara untuk melepaskan masa lalu adalah dengan menerimanya.
Bukan melupakannya.
Kini aku akan menerima semua kenangan putih biru yang kelam itu agar aku bisa segera melepasnya. Biarlah semua itu menjadi kenangan yang menghiasi sebagian sisi gelap hati ini.

---oOo---

Tag : Cerpen, Cinta, Pelajar
Back To Top