Jus Segar di Hari yang Dingin

Rinai hujan turun lagi. Kali ini hujan sangat lebat. Terlihat sosok perempuan di sebrang jalan yang sedang termenung sendirian di tenda tenda biru tempatnya berteduh. Entah apa yang sedang terjadi kepadanya. Aku tak tahu masalah yang sedang menimpanya.


Terlihat lamunan yang sangat penuh dengan harapan itu terlihat jelas terpancar di wajahnya. Aku ingin sekali menghampirinya tapi masih terhalang hujan yang sangat deras. Berbagai spekulasi pun muncul di benakku.

Waktu berselang cukup lama sampai hujan berhenti aku ingin sekali menghampirinya dan mencoba menghiburnya siapa tau dia mau berbagi masalah yang sedang dihadapinya itu. Akhirnya, hujan pun sudah agak reda. Kendaraan pun mulai melaju dengan hati - hati karena banyak genangan air di jalanan.

Akhirnya aku menghampirinya dan seraya bertanya, “ngelamun saja, nanti kesambet cowok ganteng lo?”. Namun dia tak terucap sepatah katapun. Ia lalu hanya menghela nafas dengan sangat berat. “Dalam sekali masalah yang sedang di hadapi perempuan ini”, ujarku di dalam hati.

Lalu aku kembali bertanya, “Sedang nagapain mbak?”, tanyaku sambil meledeknya. “Tidak melihat saya sedang berjualan jus!”Aku terdiam dan menghela nafas. Terlihat setumpuk buah dan berbagai ramuan atau campuran es terlihat masih banyak. “Oh itu masalahnya?”, pikirku dalam hati.

Aku bisa merasakan apa yang sedang terjadi kepadanya. Aku akhirnya mencoba menghiburnya dengan membeli jus walaupun hari yang masih sangat dingin ini setelah di guyur hujan yang cukup lebat.

Perempuan itu dengan lihai meracik jus dan mulai menghancurkan buah dengan blender. Setitik, mulai ada harapan terlihat jelas di wajahnya.  Dan senyuman manis terlihat di bibirnya.

Waktupun berlalu dan aku segera meningggalkan perempuan penjual jus itu dan segera lekas pulang. Setelah beberapa saat setelah di rumah aku terbayang senyuman manis perempuan itu. Ingin rasanya aku kembali lagi dan berbincang bincang dengannya.

Keesokan harinya aku segera menuju tempat jualan perempuan itu tapi terihat sosok lelaki yang terlihat seperti suaminya itu ada di sebelahnya. Ada perasaan kecewa dalam hati ini. Akhirnya aku tidak menghampirinya walaupun hanya sekedar membeli jusnya.

---oOo---

Back To Top