Gue Bukan Pocong Beneran, Cerita Horor Lucu

Contoh Cerita Horor Lucu dan Menarik – bicara mengenai hantu pocong tentu menakutkan bukan? Ya, dimana-mana tidak ada yang suka jika harus berhadapan dengan yang begituan. Tapi lain kalau dalam sebuah cerita pendek, kalau dalam cerpen justru mungkin sebaliknya.


Banyak yang suka deh, buktinya banyak sekali yang menguhubungi admin untuk minta cerita-cerita misteri tentang pocong. Maka dari itu kali ini kita tambah lagi satu koleksi yang cukup singkat tapi menarik. Yang berikut ini beda dari yang lain, bisa dibuktikan sendiri setelah anda membaca kisah selengkapnya.

Judulnya “gue bukan pocong beneran”, kira-kira seperti apa coba ceritanya? Bisa seperti apa saja, bisa lucu, konyol atau bahkan bisa membuat kira merinding ketakutan, namanya juga cerita horor, benar tidak?

Ya sudah, sekarang silahkan langsung dinikmati saja satu sajian khusus cerita tentang hantu tersebut. Jangan lupa ya, masih ada banyak cerita lainnya, jadi anda bisa mencari cerita menarik lainnya. Mudah-mudahan ceritanya berkenan di hati para pembaca semua.

Gue Bukan Pocong Beneran
Cerita Horor Lucu Menarik

Satu-satu nya acara yang paling gue senengin ketika di kampung adalah pasar malem. Entah kenapa tiap ada pasar malem seluruh penduduk kampung bakal berbondong-bondong dateng ke tempat ini. Mulai dari anak-anak, remaja, dewasa, sampai yang ngga nyata.

Buat gue sendiri, pasar malem bukan cuman sekedar tempat buat seneng-seneng atau pun buat kumpul-kumpul. Pasar malem juga jadi tempat buat gue ngedapetin duit. Ada salah satu wahana di pasar malem yang buat gue itu udah kayak bapak sama mamak.

Sekali minta duit langsung dikasih. Tapi ya selayaknya mamak dan bapak wahana itu juga ngasih gue perintah buat gue kerjain. Apa lagi kalo bukan Rumah Hantu.

Gue adalah salah satu standman diwahana Rumah Hantu. Tiap kali pasar malem dateng ke kampung gue. Gue pasti bakal di suruh buat jadi hantu-hantuan sama pemilik wahana.

Berdasarkan postur tubuh yang tinggi kurus gini, satu-satu nya karakter yang pas buat gue ya cuma pocong. Sebenernya gue pengennya si jadi gundurewo. Karena selain terkenal ke seremannya, gundurewo juga terkenal akan kehebatannya.

Tapi sayang, postur tubuh gue yang seperti ini sama sekali ngga mendukung. Selain jadi gundurewo, gue masih punya idola lain di dunia perhantuan. Yakni Draculla. Dari namanya aja udah serem banget ya ngga.

Makanannya darah, bajunya keren, tampangnya keren, belum lagi pasti draculla punya banyak cewek. Uuuh… ngga kebayang gimana kalo gue jadi Draculla di rumah hantu, cewe-cewe pasti bakal jerit-jerit histeris terpesona sama kekerenan gue.

Tapi sayang, posisi draculla udah di isi sama temen gue yang emang tampangnya jauh lebih ganteng dari gue. Jadi mau engga mau ya beginilah nasib gue sekarang.

Malam itu adalah malam ke tiga pasar malem di kampung gue. Dan kebetulan malam itu bertepatan dengan malem minggu. Gue kerja sama beberapa partner gue. Si Roni yang nyamar jadi tuyul. Bukan karena tubuhnya yang kecil atau kepalanya yang botak, tapi karena dia ngga pantes dipakein baju.

Alhasil tuyul lah karakter yang pas buat dia. Terus ada si Hendri yang nyamar jadi Draculla. Dia ini lah satu-satunya karakter hantu ganteng di wahana ini. Kadang gue suka bego-begoin dia, karena menurut gue dia jauh lebih pantes jadi model celana dalam dari pada jadi draculla ditempat kayak gini.

Terus satu lagi temen gue itu nama nya Joko. Dia cowok lembut yang nyamar jadi kuntilanak. Entah ramuan apa yang udah dia minum tapi yang jelas tiap dia ketawa suaranya pasti mirip kayak suara-suara di tipi.

Dan bahkan menurut gue suaranya dia jauh lebih nyeremin dibandingin suara-suara kuntilanak di tipi. Dan ini lah kami empat sekawan hantu yang siap membuat para pengunjung histeris!


Malam semakin larut dan pengunjung semakin ramai. Gue ngerasa heran dengan apa yang udah terjadi mala mini. Malam ini beda banget sama malam-malam sebelumnya. Suara tangisan Si kunti bukannya di takutin eh palah di ketawain.

Bentuk si tuyul yang berharap bisa nyeremin eh palah dicubitin pipinya sama pengunjung. Terus si Draculla yang kerjaannya cuma mangap eh palah di ledekin sama cewek-cewek.

Sialan! Seremnya sound musik horror juga ternyata ngga bisa bikin para pengunjung takut. Okelah mungkin mereka tau kalau kita bukan hantu beneran. Tapi parahnya kenapa cuma gue yang ngga kebagian interaksi sama pengunjung?!

Apa cuma pocong jelek kayak gue yang di sukain dan ngga di takutin sama pengunjung. Boro-boro di takutin, mereka lewat depan gue aja kagak nengok. Mereka seolah ngga ngganggep gue ada.

Nah karena ngerasa aneh akhirnya gue nyoba manggil temen gue. Tapi mereka juga ngga nengok. Gue jadi mikir yang jauh-jauh nih. Jangan-jangan gue ini…. Pocong beneran!!!!!

---oOo---

Tag : Cerpen, Horor, Lucu
Back To Top