Cintaku Tertinggal di Stasiun Gambir

Cerpen Cinta Remaja Penuh Warna - Libur semester. Tak ada hari yang lebih ku tunggu di banding hari-hari di libur semester tahun ini. Tidak ku sangka aku akan se-rindu ini pada kampung halaman ku. Dan tinggal di Jakarta sedikit membuatku merasa penat. Aku merasa butuh refreshing dan sedikit liburan dengan kembali ke kampung halaman ku sendiri.


Siang ini aku berencana untuk memesan tiket bus di stasiun Gambir. Wajar saja, sejak awal aku tinggal di sini aku memang sudah berlangganan dengan bus Damri. Pelayanan yang dia tawarkan menarik dan bisa membuatku nyaman. Saat aku sedang naik busway menuju Gambir, tiba-tiba saja aku bertabrakan dengan seorang gadis yang em… cantik.

Sebagai seorang pria yang gentlemen tentu saja aku lah yang meminta maaf duluan, meski sebenarnya dia lah yang menabrak aku. Tapi sayang, aku sedikit takut untuk memberanikan diriku untuk berkenalan dengannya.

Aku hanya bisa mencuri pandang kearah nya saat kami sedang duduk bersama di dalam busway. Dari penampilannya dia tampak seperti seorang mahasiswi. Dia masih muda, cantik, dan sepertinya energik. Ah, aku benar-benar penasaran dengan gadis ini.

Sekitar tiga puluh menit perjalanan di tambah dua puluh menit macet, akhirnya aku pun tiba juga di stasiun Gambir. Dan kebetulan, gadis yang tadi bertabrakan dengan ku juga ikut turun di halte gambir.

Aku tidak mau berasumsi bahwa ini takdir, dan memutuskan untuk berjalan menuju stasiun sendiri. Meski tak bisa di pungkiri bahwa dia juga ikut berjalan di belakang ku. Sekitar sepuluh menit berjalan, akhirnya aku tiba di salah satu loket Damri yang ada di stasiun Gambir. 

Tak peduli dengan keadaan atau bahkan fasilitas di stasiun, aku bergegas. Aku langsung memesan tiket untuk pulang ke Lampung. Saat aku menoleh ke arah samping, kudapati gadis itu juga sedang memesan tiket di loket sebelah.

“Eh, ketemu lagi. Mau pulang ke Lampung juga?” Tanyaku pada gadis itu. Aku berusaha menunjukan senyum termanis ku padanya.

“Eh, iya ini. Tapi bukan pulang, soalnya rumahku emang di Jakarta. Aku cuma mau liburan ke rumah nenek di Lampung.” Jawabnya sembari membalas senyumanku. Dan senyumannya benar-benar manis. Kurasa aku akan segera terkena diabetes setelah ini.

Setelah pertemuan yang tidak sengaja dan obrolan yang tidak sengaja itu pula, akhirnya aku berusaha memberanikan diri untuk berkenalan. Dari situ aku tau namanya adalah Novita. Dia sedang kuliah di semester lima salah satu universitas swasta di Jakarta. Dan dari situ juga aku tau bahwa dia satu tahun lebih tua dari ku.

Dia anak yang baik dan asik di ajak berbincang. Selain itu wawasannya juga sangat luas. Tidak ku sangka aku akan bertemu dengan gadis supel dan cantik seperti ini. selain itu, dia juga menggunakan kacamata yang menambah kesan manis pada wajahnya. Kurasa seratus kali pun aku memandang wajahnya aku tidak akan bosan.

Setelah memesan tiket aku dan Novita pun kembali berjalan menuju halte busway Gambir. Selama di perjalanan kami juga masih melanjutkan obrolan kami. Semakin lama obrolan kami terasa semakin hidup.

Kami memang tidak banyak membahas latar belakang kami masing-masing. Kami hanya membahas hal-hal yang sedang menjadi trending topic saja. Mulai dari kejadian-kejadian mengerikan di timur tengah, perkembangan MEA yang mengerikan, sampai ke dunia music yang mengesankan. Hah, tidak kusangka wawasan nya benar-benar luas.

***

Setelah beberapa hari yang lalu memesan tiket untuk pulang ke Lampung, akhirnya malam ini aku siap untuk berangkat menuju kampung halamanku yang sangat ku rindukan. Tapi sayang seribu sayang. Ada satu hal yang sangat ku sesalkan saat memesan tiket kemarin.

Aku benar-benar mengutuk diriku sendiri karena hal itu. bagaimana tidak, aku telah bertemu dan berbincang dengan gadis secantik Novita, dan bodohnya, kenapa aku tidak meminta pin BBM atau nomor handphonnya? Ah, aku benar-benar bodoh.

Setelah turun dari busway, akupun segera berjalan menuju stasiun Gambir. Aku benar-benar berharap malam ini aku bisa bertemu kembali dengan Novita. Semoga saja aku dan dia bisa duduk di bus yang sama. Atau setidaknya nanti kami akan bertemu di kapal.

Saat aku sampai di stasiun kulihat ada dua bus yang sudah siap untuk berangkat. Aku pun segera mengambil tiketku dan memberkannya pada kondektur bus. Kondektur itu pun segera merobek tiketku lalu mempersilakanku untuk masuk ke dalam bus.

Kulihat tiketku dan di sana tertuliskan angka 16 yang menandakan tempat dudukku. Aku pun segera berjalan dan mencari tempat dudukku itu. betapa terekejutnya aku saat aku berhasil menemukannya, ternyata sudah ada gadis manis yang duduk di bangku itu. Kurasa aku benar-benar beruntung.

Gadis manis itu adalah Novita. Aku pun segera duduk di sebelahnya dan menjabat tangannya. Tidak lupa ku beri dia senyuman termanis yang aku punya.

Aku benar-benar merasa beruntung malam ini. Aku bukan hanya berada dalam satu bus atau satu kapal saja dengan Novita, tapi aku juga duduk satu bangku dengannya. Kali ini aku tidak mau ada penyesalan lagi.

Kali ini aku memberanikan diri untuk meminta pin BBM dan juga nomor handphonenya. Dan tentu saja dia dengan senang hati memberikan nya padaku. Bagaimanapun juga aku adalah orang yang akan duduk dengannya selama lebih dari dua belas jam.


Selama di perjalanan aku dan Novita saling berbincang dan bercanda. Entahlah apa yang terjadi, tapi kami selalu bisa menemukan bahan obrolan untuk di perbincangkan. Bahkan karena saking asiknya mengobrol tanpa terasa kini kami sudah tiba di pelabuhan Merak.
Kami pun segera turun menuju kapal bersama. Ah, semoga saja kali ini akan berjalan lebih romantis seperti di film titanic.

Sesampainya di kapal kami langsung mencari tempat yang nyaman. Kali ini kami tidak banyak berbincang. Kami memutuskan untuk segera duduk di sofa. Dan mungkin karena saking lelahnya, tiba-tiba dia tertidur saat duduk di sampingku. Ku lihat wajahnya sekali lagi.

Ternyata dia benar-benar manis. Melihat dia tertidur aku pun mulai merasakan kantuk. Saat aku hendak menutup mataku,l tiba-tiba kurasakan kepalanya bersandar di bahuku. Ah, sensasi yang kurasakan benar-benar luar biasa. Aku benar-benar bahagia malam ini.

***

Perjalanan dua belas jam bersama Novita benar-benar hanya terasa seperti satu jam. Tidak hanya itu saja, liburan selama sebulan di Lampung juga terasa begitu cepat saat aku mengenal Novita.  Hah, Novita benar-benar bisa membuat hidupku terasa lebih cepat dan ringan.

Hari ke berangkatan ku ke Jakarta pun tiba. Aku dan Novita sudah berjanji untuk berangkat bersama lagi. Sama seperti sebelumnya, perjalanan kami selama dua belas jam benar-benar hanya terasa seperti satu jam. Kurasa cinta memang benar bisa membuat waktu berjalan lebih cepat.

“Huh, akhirnya sampe juga ya.” Ucapnya saat kami tiba di stasiun Gambir.
“Haha iya nih. Udah waktunya kembali ke rutinitas sebelumnya.” Balasku sembari tersenyum ke arahnya. Tapi, ada yang lain yang kudapati di wajahnya. Ku lihat ada raut sedih di wajahnya.

“Kamu kok kayaknya sedih?”

“Ah, engga kok. Engga papa.”

“Em… yaudah ayuk pulang?”

“Kamu duluan aja, aku lagi nunggu jemputan dari keluargaku.”


“Oh gitu, yaudah aku duluan ya.” Aku tersenyum kearahnya. Dia juga membalas senyumku. Aku berjalan meninggalkan stasiun. Dan entah kenapa dadaku terasa sedikit sesak. Aku merasa ada sesuatu yang akan segera menghilang. Ah, aku sama sekali tidak siap untuk sebuah perpisahan.

Saat aku sudah hampir sampai di halte Busway, aku segera berbalik dan berlari menuju stasiun. Ada sesuatu yang harus ku ucapkan. Dan aku tidak akan membiarkan sesuatu yang berharga dalam hidupku hilang begitu saja.

Saat aku sampai di stasiun aku segera mencari sosok Novita, dan ku dapati dia sedang duduk sendirian. “Kok balik lagi?” Tanyanya saat aku sudah berada di depannya. Matanya tampak sedikit merah kali ini.

“Hah.. hah.. Ada yang ketinggalan.” Ucapku sedikit ngos-ngosan.
“Apaan?”

“Hah.. hah.. cinta” Ucapku masih ngos-ngosan.


Ku lihat wajah Novita memerah. Senyumnya pun mengambang jelas di wajahnya. Tak mau menunggu lama aku pun segera memeluknya dan ku katakana kalau aku sangat-sangat menyayanginya. Beruntung, dia juga membalas perasaanku. Ah, aku benar-benar bahagia bisa menemukan cinta ku yang tertinggal di stasiun Gambir.

---oOo---

Tag : Cerpen, Cinta, Remaja
Back To Top