Cinta Tetap Hidup Meski Jasad Terkubur

Cinta adalah sebuah kata yang sangat fenomenal tidak hanya dari segi rasa, namun  mencakup segala aspek kehidupan. Cinta akan tetap hidup meskipun jasad telah tiada? Itulah cinta, arti cinta sejati yang tetap tumbuh di hati meskipun jasadnya telah tiada.


Jaman sekarang banyak orang yang mencinta tapi tidak tahu apa artinya cinta itu? Banyak yang mengartikan rasa suka atau kagum dengan rasa cinta. Sebenarnya arti cinta dan suka itu sangat berbeda jauh sekali yang sudah saya katakan di awal yaitu cinta itu benar sangat fenomenal tidak hanya dari segi rasa namun mencangkup semua aspek kehidupan.

Sedangkan rasa suka itu hanya sebentar dan tidak memerlukan waktu yang lama hanya beberapa menit saja kita bisa menumbuhkan rasa suka, sedangkan untuk jatuh cinta itu tidak bisa dengan waktu yang sebentar, waktu yang cukup lama untuk menumbuhkan rasa cinta itu.

Berawal dari kisahku dengannya saat pertemuan di salah satu acara reonian sekolah tahun 2000, di sekolah ternama di Kota Begawani. Saat itu aku belum mengenalnya aku tidak ingat kalau dia pernah sekolah di sini, sejak pertama aku melihatnya aku sudah tertarik dengannya rasa suka ini mulai tumbuh saat pertama kali aku melihatnya.

Singkat cerita, selang beberapa menit aku aku dikenalkan oleh teman sekelas ku dulu, yang tidak lain dia adalah sepupunya. Aku pun berkenalan dengannya dan namanya Towiyah gadis tomboy nan berhijab itu telah memikat hatiku sajak pertama kali aku melihatnya.

Selang beberapa hari aku sering berhubungan dengannya walaupun itu hanya lewat media elektronik saja, aku belum pernah bertemu lagi sejak acara reunian itu.

Waktu pun berlalu, dan hubungan kami  semakin lama semakin dekat walaupun hanya beberapa kali pertemuan saat itu karena kesibukan masing masing membuat kita jarang bertemu tapi sering berhubungan lewat medsos, hubungan kami semakin dekat tapi saya belum juga mengungkapkan rasa cintaku kepadanya.

Hari hari berlalu dan bulan pun berjemput, setelah beberapa kali aku bertemu dengannya aku tidak langsung mengungkapkan rasa cintaku kepadanya aku menunggu waktu yang sangat tepat. Setelah beberapa hari, akhirnya aku mengungkapkan perasaan ku ini walaupun dengan nada gemetar aku mengungkapkanya.

“Maukah kamu menjadi pendamping hidupku…?” Dia terdiam sejenak, selang beberapa detik dia tidak mengucapkan sepatah kata pun dan hanya menganggukan kepalanya. Karena dengan keseriusan kita berdua, akhirnya kami melanjutkan hubungan ini semakin dalam lagi dan ke jenjang pernikahan

---oOo---

Tag : Cerpen, Cinta, Remaja
Back To Top