Cerita Humor Lucu Si Udin Teman yang Konyol

Cerpen dengan tema teman yang konyol berikut ini merupakan sebuah karangan cerpen humor segar yang hanya bertujuan untuk hiburan semata. Kalau pun ada kesamaan nama dan kisah itu tidak disengaja dan hanya kebetulan saja. Kisah yang dimuat dalam cerpen lucu terbaru berikut ini murni kisah fiksi saja.


Kenapa dibuat dan dibagikan cerpen ini? Anda yang selalu berkunjung ke situs ini mungkin menyadari bahwa koleksi cerita-cerita humor atau komedi yang ada di sini masih cukup sedikit. Mungkin cerita lucu yang sudah ada belum sampai seratus judul. Maka dari itu beberapa hari ke depan kita akan menambahkan berbagai kisah dengan tema lucu.

Dengan ditambah lagi maka diharapkan semua pengunjung setia situs ini bisa mendapatkan lebih banyak bahan bacaan khususnya yang bertema humor dan candaan. Dengan begitu, pengunjung semua tidak perlu susah – susah mencari ke situs lain jika ingin membaca kisah-kisah yang bisa membuat tertawa lepas, benar tidak?

Tidak semua kisah yang diangkat akan menjadi lucu dan membuat tertawa, tapi sebagian besar kejadian-kejadian yang diceritakan memang cukup menggelikan. Benar atau tidak bahwa karya tersebut lucu maka anda sendiri yang bisa membuktikannya. Sebagai pemanasan, silahkan baca cerpen humor lucu singkat berjudul “si udin teman yang konyol” berikut ini.

Si Udin Teman yang Konyol
Cerita Humor Lucu Bikin Ngakak

Teman yang konyol selalu lebih nyenengin dara pada temen yang gaul. Gue setuju banget sama kata-kata itu. Karena sebelumnya gue juga pernah punya temen-teman yang gaul. Dan tiap nongkrong bareng mereka, boro-boro bisa ketawa.

Ngobrol aja susah. Arah pembicaraan mereka selalu menjurus ke arah sesuatu yang mewah dan glamour. Sementara gue? Baju aja setahun sekali baru beli. Itu aja kalo puasanya full sebulan, baru dikasih duit buat beli baju baru.

Kalo ketauan ada yang bolong puasanya, ya sama aja kagak dapet duit. Baju yang lama pun akhirnya harus dikenakan kembali.

Pernah sekali gue main ke rumah temen gue yang geol abis. Dia nggak cuma menggaulkan dirinya sendiri, tapi juga orang-orang disekitarnya. Tiap ada orang yang ketauan kurang update di matanya, pasti langsung dikasih ceramah berisi ajakan buat ngikutin gaya hidupnya itu.

Gue sendiri ngga bisa ngitung udah berapa kali disuruh make kemeja flannel kayak yang dia pake. Tapi apalah daya. Gue bukan orang yang mampu beli baju baru tiap minggu. Makan aja masih sering ngutang, gimana mau beli baju baru.

Waktu gue main ke rumhanya, Gue dikenalin sama saudaranya yang baru dateng dari Bandung. Udah bisa gue tebak. Saudara nya ini juga pasti sudah terjangkit virus glamournya temanku ini.

“Kenalin nih saudara gue dari Bandung.” Ucapnya memperkenalkan saudaranya.
“Tau ngga lo, followers ignya itu udah nyampek limaribu loh. Followers twitternya udah nyampe sepuluh ribu. Pernah foto bareng sama Dewi Persik. Sering dateng juga ke acara-acara talkshow keren.” Lanjutnya memperkenalkan saudaranya itu.

Dalam hati gue mengumpat keras. Sejak kapan jumlah follower di ig dan twitter ikut disertakan dalam ajang perkenalan?! Sejak kapan juga pernah foto sama artis atau sering dateng ke acara talkshow jadi penting saat berkenalan?! Apa separah ini virus glamour menggerogoti pikiran orang-orang geol itu?

Untuk menghilangkan kecanggungan akhirnya aku tersenyum sembari menjabat tangan saudara temen gue ini. Layaknya sebuah perkenalan seorang remaja, hal yang gue tanyakan setelah nama adalah asal sekolah. Lagi-lagi temanku yang super geol ini memotong serta menghakimi gue dengan nada keras.

“Emang lo ngga follow ignya?! Emang lo Ngga follow Twitternya?! Makanya pake Ig dong. Makannya snap-chatan dong?!” Kata-katanya seolah membuatku adalah seorang pendosa yang sama sekali tak berhak menyentuh syurga. ‘Oke?! Gue emang bukan nabi sosmed!

Ampunilah dosaku ini wahai dewa digital?!’ Umpatku dalam hati. Gue bener-bener ngerasa lagi disidang sama hakim kejam yang lagi duduk di depan pembunuh berantai. Untung saja sidang kecil ini segera berakhir karena dia kembali sibuk denan gadgetnya.

Merasa tidak pantas berada satu atap dengan sekumpulan mahluk melek sosmed. Akhirnya gue mutusin buat pamitan dan segera pindah tempat tongkrongan. Berharap akan ada tawa lain yang masih bisa gue denger di belahan dunia yang lain.

Satu-satunya tujuan gue buat ngedapetin  tawa itu adalah rumah Udin. Dia emang bukan anak yang gaul apalagi keren. Dia sama kayak gue. Buta sosmed! Tapi fisiknya jelas beda sama gue.

Badannya gendut laksana gajah yang baru saja disenget tawon. Mukanya serem kayak tentara afrika. Tapi kelakuannya ngga lebih konyol dari anak SD yang baru aja selese disunat.

Dia selalu punya cara buat bikin orang-orang ketawa. Dan mungkin itu jugalah yang bikin si Udin ini disenengin banyak orang walaupun fisik dan lifestyle nya jauh dari kata keren.

Sesampainya di rumah Udin, gue langsung berhadapan dengan dua mahluk absurd lain. Mereka adalah Yoga dan Joko. Kalau Udin adalah gajah yang baru disengat tawon, maka Yoga adalah capung yang udah puasa berabad-abad.

Gila! Badannya kurus banget. Gede perutnya udah sama kayak besar pahanya Udin. Tulang rusuknya juga udah keliatan semua. Selama ini yang ada dalam keyakinan gue adalah dia itu mahluk yang terlahir tanpa lemak. Beda Yoga, beda lagi Joko.

Kalau Yoga kurus dan punya tinggi yang hampir mendekati dua meter, maka Joko adalah kebalikannya. Tinggi badan Joko ngga lebih dari 150 centi! Itu artinya dia ngga lebih tinggi dari adik gue yang masih SMP.

Parahnya lagi sekali bercerita mulutnya akan sulit buat dihentikan. Perlu ada segenggam semen serta setumpuk pasir buat nyetop mulutnya itu. Dan cara nya udah pasti nyampurin semen sama pasir kedalem mulutnya.

Kami sedang duduk berempat. Layaknya manusia normal, kami selalu butuh makanan buat mengganjal perut yang kelaparan. Tapi sayangnya, Udin bukan orang kaya. Jadi tidak banyak makanan yang dia punya. Tapi dia selalu punya ide gila buat nyelesein masalah kami semua.

“Gue punya ide buat ngganjel perut kita yang keroncongan.” Ucap Udin dengan mata yang hampir keluar.
“Paan tuh.” Jawab Yoga santai sambil memasukkan jari manisnya kedalam lubang hidungnya.
“Gimana kalo kita nyolong singkong tempat nya Om Sudir. Abis itu kita bakar bareng-bareng.”
“Kalo ketauan?” Celetukku.


“Kaburlah”

“Kalo ketangkep?” Celetukku lagi.
“Kita gebukin yang mau nangkep.”
“Kalo kita kalah?”

“Ya jangan sampe lah.” Ucapnya lagi.

“Oke berangkat!!!” Jawab Joko dan Yoga serempak. Kami pun setuju dengan ide Udin. Sebenarnya ini kali pertama gue nyolong singkong bareng mereka. Tapi gue sama sekali ngga ngerasa takut. Gue yakin Udin pasti punya solusi yang ngga kalah konyol dari masalah yang dia ciptain.

Sesampainya di kebun singkong. Satu-persatu singkong pun kami cabut. Belum banyak singkong yang kami dapat tiba-tiba ada seseroang yang berteriak dari kejauhan, “Woi… maling kalian ya…!”

Alhasil kami pun segera berlari meninggalkan kebun singkong itu. Si peneriak pun mengejar kami sambil terus berteriak. Gue super takut saat itu. Sampe-sampe gue lupa bawa singkong yang udah gue cabut tadi. Beda halnya sama Udin.

Dia berlari sambil bawa singkong hasil colongannya. Sesekali dia teriak keras ngejek si pengejar karena larinya lamban. Tapi sayang, saat sedang mengejek si pemilik kebun, Udin tersandung dan akhirnya terjatuh. Pengen banget gue rasanya nolongin si Udin.

Tapi rasa takut gue saat itu jauh lebih besar dari rasa kesetiakawanan gue. Dan untungnya, rasa lapar gue waktu itu jauh lebih besar lagi dari rasa takut gue. Akhirnya gue nyamperin si Udin.

Bukan buat nyelametin dia. Tapi buat nyelametin singkongnya. Dia marah-marah sambil ngejar gue. Sampain akhirnya gue ngeliat si pengejar semakin dekat. Kebetulan ada sungai kecil waktu itu.

Sungai itu lah yang harus dikasihani karena harus tercemar gara-gara Udin masuk ke dalamnya. Bodohnya, gue, Yoga dan Joko justru mengikuti tindakan konyolnya ini. Tapi kami bersyukur. Berkat tindakan konyolnya ini, kami jadi bisa lolos dari sipengejar tadi.

---oOo---

Back To Top