Cerita tentang Hobi Bermain Game di Android

Cerita Pengalaman Remaja - Masa remaja adalah masa dimana rasa keingintahuan seseorang tumbuh begitu pesat. Menggebu-gebu dan tak terbendung. Banyak cara akan di lakukan oleh para remaja hanya untuk memuaskan rasa keingintahuannya.


Dan tak jarang, karena cara yang di tempuh salah, maka rasa keingintahuan itu pun malah menjerumuskan seseorang semakin dalam kedalam keliaran dan kesia-siaan.

Pagi itu seperti biasa aku berangkat menuju sekolah. Sesampainya di sekolah semua juga masih tampak sama. Wajah-wajah lusuh dari siswa remaja yang kekurangan cinta.

Tapi ada sedikit sesuatu yang berbeda dengan hari ini. Andi-teman sebangkuku-sedari tadi terus menunduk. Tangannya seolah seperti menutupi sesuatu di balik meja. Aku yang baru datang pun langsung beranjak menghampirinya.

“Lagi ngapain lo? Galau?” tanyaku heran pada Andi.
“Hm…” dia hanya berdehem tak menjawab.

Karena merasa penasaran aku pun langsung memajukan wajahku kearah sesuatu yang dari tadi ia pegangi. Ternyata dia sedang sibuk dengan ponsel androidnya.  Di layar ponselnya tampak sesuatu seperti game peperangan.

Karena asik dengan gamenya, dia sama sekali tak bergeming dengan kehadiranku disampingnya.

“Cieee yang nemu game baru, temennya ngga dipeduliin.” Ucapku sambil menyenggol bahu Andi.

“Diem dulu geh Ren, lagi asyik ini. Ntar gue kasih tau deh game paling keren satu ini.” Ucapnya tanpa sedikit pun menoleh ke arahku. Seolah telah tersihir dengan kalimatnya, aku pun segera menghentikan ke-kepo-anku.

Selang beberapa menit, bu Ning masuk ke dalam kelas dan segera memulai kegiatan belajar mengajar seperti biasa. Benar-benar sangat biasa. Tak ada satupun hal istimewa yang ku temui hari ini.

Sampai akhirnya dua jam mata pelajaran pun telah berlalu. Dengan mengucapkan salam, bu Ning menutup kelas dan segera berlalu meninggalkan ruang kelas. Sesuai dengan ucapan Andi tadi, aku pun menuntutnya untuk memberi tahuku game apa yang tadi dia mainkan.

“Lo tadi main game apaan? Sini gue liat.” Ucapku padanya.
“Wow sabar bung. Ini salah satu game terkeren abad ini.”  Ucapnya sembari mengeluarkan ponsel Android nya dari dalam saku.

“Namanya COC atau Clash Of Clans. Salah satu game strategi terbaik yang pernah ada. Di kembangkan oleh perusahaan game ternama SUPERCELL!” ucapnya serius mendeklarasikan game yang baru saja ia mainkan.



Aku tentu hanya melongo mendengar penjelasan absurd sahabat ku ini. Dan tanpa ku sadari, dua pria yang duduk di bangku belakangku ternyata juga ikut menyimak deklarasi absurd Andi.

Alhasil mereka berdua pun juga ikut melongo sama sepertiku. Mereka adalah Irvan dan Dimas. Kami berempat bersahabat sejak SMP dan di SMA kami duduk di bangku yang berdekatan. Ini artinya aku akan semakin dalam tenggelam dalam kebodohan dan keabsurdan mereka.

“Ngapain bengong?! Ambil android kalian, terus download gamenya di Google Play Store!” ucapnya seperti beriklan.

Dengan bodohnya kami pun segera mematuhi perintah Andi. Tak bisa ku pungkiri, dibalik kebodohannya, Andi memang memiliki charisma yang bisa mempengaruhi orang-orang disekitarnya.

Dengan sigap kami bertiga pun segera mengambil ponsel android kami dan segera mendownload game yang di rekomendasikan oleh Andi.

Cukup lama aku menunggu karena memang ukuran game ini lumayan besar. Tapi karena numpang di wi-fi sekolah, kuota tak jadi masalah bagi kami. Sekitar 20 menit menunggu, akhirnya kami bertiga berhasil mendownload game itu.

Dengan sabar, Andi mengajari kami bertiga cara memainkan game itu dengan baik dan benar. Dia juga menjelaskan satu persatu karakter yang ada dalam game itu. Bagaimana mereka bisa digunakan, menambah level, sampai menyerang desa lain.

Yaah, ku akui game ini memang sangat menarik. Selama dua jam mata pelajaran yang kebetulan kosong, kami hanya sibuk dengan game android ini. Sebenarnya gamenya cukup sederhana.

Kami hanya perlu membangun desa dan kemudian menyerang desa lain untuk merebut gold dan elixir guna membangun desa yang kami bangun. Tapi memang game ini seperti memiliki daya tarik magis yang luar biasa.

Selama dua jam lebih kami tidak merubah posisi hanya karena sibuk dengan game ini. Saat teman-teman yang lain sibuk berhamburan keluar kelas ketika jam istirahat tiba, kami berempat masih tetap pada posisi yang sama.

Duduk menunduk menatapi layar ponsel android kami. Mungkin inilah wujud nyata dari bentuk suatu kata pembodohan!

Hari terus berganti dan waktu terus berlalu. Kami berempat benar-benar merasa jatuh cinta dengan game ini. Dengan kemampuan mempengaruhinya, Andi juga ternyata juga mendeklarasikan game ini ke teman-teman kelas yang lain.

Tak peduli itu wanita mau pun pria. Seolah Andi sudah berhasil mempengaruhi semua siswa satu kelas dan akhirnya mereka pun memainkan game yang sama. Inilah mungkin bentuk nnyata dari sesuatu yang disebut dengan kebodohan berjamaah.

Benar saja, sejak saat itu kami semua satu kelas menjadi jatuh hati dengan game ini. Kami membentuk suatu clan dengan nama XI IPA 1. Sesuai dengan nama kelas kami. Hanya beberapa orang saja yang di kelas kami yang tidak ikut memainkan game ini.

Mereka adalah orang-orang kritis. Orang-orang cerdas dari lahir yang tidak akan mudah terhasut oleh Andi. Hanif si kutu buku, Meli si gila sastra, dan juga Harry si melankolis.

Mereka bertiga adalah pemilik gelar tetap peringkat satu dua dan tiga di kelas. Dan mungkin karena itu juga kami tidak terlalu peduli dengan mereka. Mereka seolah memiliki dunia nya sendiri dan kami juga memiliki dunia kami sendiri.

Sekitar lima bulan sejak kami semua kenal dengan game ini, kami sama sekali tidak merasa bosan. Justru kami malah semakin tertarik dengan game yang satu ini. Update yang rutin dilakukan oleh pihak SUPERCELL membuat game ini menjadi semakin menarik.

Penambahan vitur dan juga perkembangan graphic membuat kami semakin jatuh hati dengan game ini. Alhasil, kami semua pun lebih suka memandangi Android kami dari pada buku-buku pelajaran.

Topik diskusi kami juga tak pernah jauh dari game ini. Setiap kali kami bertemu entah dikantin, dirumah, dikelas, yang kami bahas hanya lah COC. Sepertinya memang benar kata Andi, game ini adalah game strategi terbaik yang pernah lahir di jagad raya ini.

Semakin kami cinta dengan game ini, semakin jauhlah kami dari buku-buku pelajaran. Pikiran kami sesak di penuhi dengan pembahasan mengenai game ini. Dan seolah sudah tak ada tempat lagi bagi mata pelajaran.

Hitungan integral, matriks, teori atom, system pencernaan, semuanya tak jauh lebih penting dari pada war COC yang sering kami lakukan. Dan itu benar-benar kebodohan yang melanda hidup kami semasa kelas dua SMA.

Kami terjerumus kedalam bentuk lain dari kejahiliahan modern. Dimana kami seolah menggantungkan hidup kami pada Android. Jika tak ada game Android, nafas kami terasa sedikit sesak, dada kami terasa berat, dan hidup kami terasa begitu menderita.

Entah hobi, candu, adiktif, atau apalah, yang saat itu kami gila game Android. Meskipun kami sebenarnya sadar, tapi kami sama sekali tak ingin meninggalkan game ini.

Kami bahagia dengan adanya game ini. Satu kalimat yang dari dulu sampai sekarang ingin selalu ku sampaikan pada pihak SUPERCELL. Terimakasih telah membuat kami menjadi siswa yang bahagia dan bodoh karena game ini. Berkat game ini, kami semua telah merasakan betapa getirnya bahagia dalam kebodohan.

---oOo---

Back To Top