Contoh Naskah Drama 8 Orang Pemain

Naskah drama 3 babak ini adalah sebuah contoh naskah drama yang bisa dimainkan oleh 8 orang pemain yang paling baru yang akan kita pelajari. Naskah ini akan melengkapi berbagai naskah lain yang sebelumnya telah kita pelajari.


Untuk drama 8 pemain ini sendiri sudah banyak sekali yang dibagikan yang meliputi berbagai tema. Ada tema persahabatan remaja, tema cinta anak sma, kehidupan, nasehat dan lain sebagainya. Kalau yang akan kita baca kali ini adalah sebuah drama terbaru yang mengajarkan kepada kita untuk bersikap baik kepada orang lain, kepada murid lain meski itu adalah adik tingkat atau junior kita di sekolah.

Melalui cerita dalam contoh drama ini kita akan diajarkan untuk bisa saling menghargai dan menyayangi dengan teman lain. Lalu seperti apa cerita dalam drama  tersebut? Dari sisi cerita, drama 8 orang ini mengisahkan ada sekelompok siswa yang berlaku tidak baik kepada adik kelasnya ketika saat masa orientasi siswa (MOS).

Mereka memperlakukan junior dengan tidak baik dan akhirnya mereka pun diberi hukuman yang serupa oleh ibu guru yang mengetahui kelakuan mereka. Seperti apa cerita selengkapnya, mari kita baca langsung kisah tersebut dalam drama terbaru berikut!

Makanya Jangan Suka Nge-Bully
Naskah Drama 3 Babak

Para pemain
Ibu Diana : Cerewet, Galak
Dera: Galak, Songong, Cerewet
Lina: Cerewet, Suka nge-bully
Raymond: Songong, Sok ganteng, Lucu
Lela: Lola, Lucu, Ngapak, Polos
Murti: Sangar, Lucu
Syifa: Tukang Makan, Polos, Baik
Randi: Baik, Lugu, Culun

Amanat :
Jangan suka menghina - menghina, mencaci dan menyakiti orang ya teman-teman karena diperlakukan seperti itu enggak enak. Kalau kalian mau nge-bully orang harus mengkritik diri kamu sendiri dulu ya teman-teman.

Babak 1
Di suatu ketika pada masa ajaran baru, pasti ada kan yang namanya MOS? Pada saat itu pula para senior membuat itu menjadi ajang menghina.

Seperti kisah drama kami ini, saat itu pada saat MOS ada beberapa murid yang berasal dari desa bersekolah di kota untuk mencari pendidikan yang lebih tinggi. Mereka bersama-sama mengikuti MOS itu seperti anak-anak yang baru masuk SMA. Namun ada beberapa kakak kelas yang tak suka pada mereka dan melakukan sebuah perlakuan menghina. Mari saatnya kita saksikan!

Di Aula!
Raymond: Hai penonton tahu enggak kalau gue ini kakak senior yang paling ganteng di sekolah ini loh..
Lina: Idih... seperti ini ganteng? yang jelek seperti apa? (mendorong Raymond)
Raymond: Biarkan saja, Jelek begini saja Dera suka sama gua kok.. iya enggak Der? (mendekati Dera)
Dera: Huek! (menjauhi Raymond)

Lina: Sudah deh mendingan sekarang kita MOS-in anak-anak udik dari kampung itu deh, sudah enggak sabar ingin menghina mereka..
Dera: Ya sudah ayok 

Mereka lalu pergi ke barisan siswa MOS

Raymond: Oh jadi ini anak-anak culun ini yang pada mau sekolah disini ??
Lela: Ho….oh kak (menjawab dengan ngapak dan polosnya)
Murti: Hussst diam! (menginjak kaki Lela)
Lela: Aw sakit tahu! Ya kan ditanya, ya jawab!
Dera: Heh siapa suruh jawab hah! (membentak dan memelototi Lela)
Lela: Maaf kak! (Polos)
Syifa & Murti : Hussssttt....

Lina: Heeey kok dijawab lagi! Sini kalian saya hukum bersihkan wc!
(Menarik Lela, Syifa dan Murti pergi dari aula)
Dera: Mond kamu bereskan anak satu ini! gue mau ikut Lina
Raymond: oke cantik... emuachh!
Dera: huek... (pergi)
Raymond: Heh nama loh sapa ha! (membentak Randi)
Randi: Dibaca lo kak.. sudah SMA kok enggak bisa membaca si?

Raymond: Sombong kamu ya, saya tanya nama kamu siapa ha! (membentak dengan keras)
Randi: Ya ini kak, tulisan gede-gede seperti ini masa enggak ke-baca si (polos, sambil menunjukan nametag-nya)
Raymond: O... minta diberi loh ya, (mengangkat dagu Randi)
Randi: Diberi apa kak? diberi makan mau kak,, lapar niih,, (dengan polosnya)
Raymonnd: O..benar-benar ini anak, minta di kasih pelajaran, sini ikut saya! (menarik Randi)

Mereka semua lalu pergi ke WC

Babak 2
Di WC, para siswa MOS dihukum membersihkan WC, tak terkecuali Randi tetapi hukumannya ditambah yaitu dengan diceburkan kepalanya ke bak berisi air oleh Raymond karena kesal karena ulah Randi tadi. Kalian mau tahu kisahnya? Ayo kita saksikan disini, disini, disini, di TKP...


Lina: Heeeh...bersihkan yang benar ya awas sampai ga bersihh !!
Dera: Iya yang benar tuh, lama deh kalian (sambil menyisir rambut dan berkaca dengan cermin kecil yang selalu ia bawa)
Syifa, Murti, Lela : Iyaaa kak! (sambil membersihkan wc) 
Syifa: Tapi dapat makan kan kak ? (polos)
Lina: Makan terus deh elo, kapan langsing ?

Syifa: Ya kapan-kapan aja deh kak kalau allah sudah mengizinkan. (polos)
Dera: Haduh, duh, duh, sudah deh lanjutkan saja bersihkan wc sana!

Tak lama datanglah Raymond dan Randi

Raymond: Hei sini lo, bersihkan WC ini, sampai bersih!
Randi: Masya allah...seng salah siapa, kok aku yang dihukum sii!
Raymond: Heeeh berisik loe ya, sini ikut gua!
Randi: Mmmm.... kemana kak ? ke mall ke kantin apa kemana ? (polos)
Raymond: Halah berisik loe!

Raymond menceburkan kepala Randi ke dalam bak berisi air

Raymond : Hahaha..
Lela: Masyaallah tolong-tolong ada seng kelelep tolong-tolong! (berteriak)
Murti: Ho.oh..Ho.oh tolong ada senior kesurupaaaan tolong! (ikutan berteriak)
Syifa: Haaah mana-mana ada senior bawa sarapan..uhh enaknya. Mana-mana? (mencari-cari)
Lina: Heeeh sudah diam, apa kalian mau digituiin?
Syifa, Murti, Lela: Enggak kak.. (menunduk)

Tak lama datanglah ibu guru yang langsung memarahi senior itu

Ibu Diana: Hey apa-apan ini, mereka itu anak orang bukan anak kodok yang bisa hidup di air dan di darat, enggak pernah belajar yah kalian, Naskah Drama 8 Orang Pemain?
Dera: Keluar deh tuh biologinya? (sambil kipas-kipas)
Ibu Diana: Heh diaam! Sudah sana kalian pergi, besok temui ibu di sini lagi ya!

Dera, Lina, Raymond : Iya Bu… (Pergi)
Ibu Diana: Kalian gapapa kan? Randi gapapa kan ?
Randi: Enggak apa-apa bu, cuma kembung (mengelus-elus perut)
Lela: Halah biasanya minum air sungai!
Murti: Hahaha…
Syifa: Lapar bu, (muka melas)

Ibu Diana: Ya sudah yuk kita ke kantin makan bakso yuk anak-anak
Syifa: Yeeey asyik-asyik 
Murti&Lela: Jos (menyerobot perkataan Syifa)

Mereka lalu tertawa dan pergi kekantin dengan semangat

Babak 3
Keesokan harinya Ibu Diana sudah menunggu para senior yang kemarin menghina murid MOS itu, Ibu Diana gantian menghina mereka dengan menyuruh mereka untuk gantian membersihkan WC seperti siswa MOS kemarin, namun siwa MOS kemarin malah membantu kakak senior itu. Dan akhirnya kakak senior meminta maaf pada mereka.

Nah, Nah, hey Mari saatnya kita saksikan di sini!

Ibu Diana: Lama sekali kalian datang!
Raymond: Ya biasalah bu anak muda 
Ibu Diana: Alasan! Sekarang kalian harus gantian dihukum bully karena sudah menyeleweng dari seharusnya yang dilakukan dalam MOS!

Raymond: Kok gitu sih bu, kita kan sudah benar!
Ibu Diana: Benar apanya hah, kamu itu seharusnya yang paling banyak hukumannya, karena kamu sudah buat anak orang masuk angin karena kembung minum air wc!
Dera: Yaaah ibuu, nanti kuku aku jadi rusak terus bagaimana bu? (memelas)
Ibu Diana: Sudah cepat kerjakan, dari pada ibu panggil orang tua kalian!
Semua: Iyaa Bu!

Tak lama dari itu lalu datanglah para siswa MOS 

Lela: Eh itu kan kakak senior yang kemarin bukan?
Murti: Mana? oh iya.
Syifa: Iya benar tu, kasihan banget ya mereka, kasihan enggak dapat makan seperti aku hahaha..
Randi: Heh jangan gitu, kasihan kan dia kan juga kakak senior kita harusnya kita bantu mereka yuk?
Lela: Benar juga si Ran.. Mmmmm, ya sudah yuk kita bantu mereka!
Syifa & Murti: Ayuk!

Mereka lalu membantu kakak senior mereka

Siswa Mos: Hai kakak-kakak, kita bantu ya? (kompak lalu mengambil peralatan membersihkan wc)
Senior: Haaah! (melongo)
Ibu Diana: Nah gini dong baru namanya anak sekolah yang baik..

Raymond: Adik-adik, kakak minta maaf ya sama kalian yang selama ini sudah nge-bully kalian, sumpah deh kakak enggak akan menghina lagi.
Dera: Iya adik-adik,ternyata di-bully itu enggak enak!
Ibu Diana: Makanya jangan suka nge-bully, enggak enak kan?
Lina: Iya dik, bu (mengangguk)
Murti: Iya kak kita maafkan kok

Randi: Iya kak
Syifa: Ho’oh, aku juga kak, tapi jangan lupa makan-makan ya kak!
Semua: Huuuuuuu....
Lela: Kalau aku sih yes!
Semua pun tertawa dan bercanda gurau

--- Sekian ---

Bagus bukan cerita dalam drama terbaru tersebut? Makanya, jangan lupa sering-sering berkunjung ke sini. Karena disini selain contoh naskah drama tersebut masih banyak lagi kisah-kisah atau cerita-cerita menarik lain yang bisa kita jadikan hiburan. Selain hiburan kita juga bisa sekaligus belajar, benar tidak?

Ya sudah, kita tutup dulu drama di atas. Setelah itu kita bisa melihat-lihat beberapa karya lain yang tak kalah menarik dari yang sudah kita baca tersebut. Dibagian akhir, masih ada banyak naskah lain yang siap kita baca. Bisa kita pilih saja langsung sesuai keinginan kita. Atau bisa juga dicetak atau disalin saja agar bisa dibaca di rumah, kan bisa lebih santai.

Back To Top