Drama Terbaru Menjadi Satu Dalam Detik Segmen 4 dan 5

Contoh naskah drama yang satu ini memang sejak dari awal dibagi kedalam beberapa segmen. Mulanya akan dimuat per segmen dalam satu artikel namun karena ada yang panjang dan ada yang singkat jadi sebagian digabungkan.


Segmen sebelumnya dari drama teater ini juga dimuat dalam dua segmen sekaligus dan kali ini juga demikian. Untuk segmen yang sudah jadi dibagi menjadi dua yaitu segmen satu dan segmen dua dan tiga baru menyusul segmen yang sedang kita baca ini. Sebelum itu lihat juga beberapa judul berikut!

1) Drama khusus yang anda cari
2) Drama religi keagamaan
3) Drama keluarga berantakan
4) Drama lucu rumah sakit
5) Drama remaja tentang cinta

Mudah-mudahan contoh drama terbaru ini bisa menjadi tambahan referensi bagi kita semua yang membutuhkan. Ya sudah silahkan langsung baca selengkapnya sambungan segmen sebelumnya berikut!

(Sekmen ke empat)
Naskah Drama Terbaru

Setelah bel masuk kelas berbunyi anak-anak bergegas pergi ke kelas, kecuali Huda dan Susaleh yang menuju ke ruang perpustakaan. 

Huda & Susaleh: “ Asalamualaikum Pak !”
Pak Perpus : “ Walaikumsalam, Eh nak Huda dan Susaleh..silahkan masuk”

Huda & Susaleh: “ Iya pak ! “
Susaleh : “ Apa kabar pak ? sehat kan ? “

Pak Perpus : “ Baik, Alhamdulillah..kamu bagaimana Sus?
Susaleh : “ Baik dong pak! Ya sudah pak saya menyusul Huda dulu.. “

Pak Perpus : “ hemm.. iya “
Susaleh : “ Baca buku apa kamu Da ? “

Huda : “ Buku tentang KASIH SEORANG AYAH KEPADA ANAKNYA Sus “
Susaleh : “ Wih,bagus banget itu judul..”

Huda : “ Ini cerita persis kayak tadi di kantin Sus,antara Sheila sama bapaknya “
Susaleh : “ Iya, Sheila benar-benar enggak punya hati, masa iya bapaknya disuruh pulang padahal kan bapaknya lagi cari duit “

Huda : “ Nah dari kejadian itu kita bisa ambil hikmahnya, karena apapun yang dilakukan orang tua khususnya bapak kita adalah untuk membahagiakan anak-anaknya “

Susaleh : “ Dewasa juga pikiran kamu Da, tapi benar banget sih itu kata-kata kamu,, aku setuju banget”

Huda : “ Iya dong, begini-gini aku juga bisa dewasa”
Susaleh : “ Ah kamu baru dipuji sedikit langsung sombong”

Huda : “ Heheheehe “
Pak Perpus : “ Huda Susaleh, jangan ribut..ini perpus bukan pasar”

Huda & Susaleh: “ Hehehe, Iya pak maaf “
Susaleh : “ Balik ke kelas yuk Da, gabung sama teman-teman“

Huda : “ Sebentar aku mengembalikan buku ini dulu”

Susaleh : “ Oke, aku tunggu “
Huda : “ Ayok ! “
Susaleh & Huda: “ Pak, kami ke kelas dulu ya,,terimakasih Pak..Assalamualikum “
Pak Perpus : “ O iya sama-sama, Walaikumsallam..”

(Sekmen ke lima )

Setelah dari ruang perpustakaan Huda dan Susaleh bergegas ke kelas untuk menemui seseorang.

Susaleh : “ Nung! Sheila mana ?”
Nanung : “ Itu di pojok lagi menangis “

Susaleh : “ oke thanks “ ( menuju kearah Sheila )
Susaleh : “ Kamu kenapa sheil ? “

Huda : “ Iya sheil, kamu kenapa ? “
Sheila : “ Enggak papa kok “

Huda : “ Jangan bohong, masa enggak papa kok menangis. Sudah cerita aja kenapa kamu menangis”
Susaleh : “ Apa karena kejadian di kantin tadi ? tapi sepertinya enggak deh.” 

Sheila : “ Aku nyesel banget sudah bentak-bentak bapak aku kayak tadi. Anak macam apa aku ini” ( menangis )

Susaleh : “ Nah kan benar apa yang aku tebak. Iya lah memang kamu harus menyesali perbuatan kamu. Karena itu salah”.

Huda : “ Iya sheil, bagaimanapun dia itu bapak kamu. Orang yang menyayangi kamu”.
Sheila : “ Sekarang aku harus bagaimana?”

Huda : “ Harus minta maaf dong”
Susaleh : “ Iya benar banget itu, harus minta maaf. Kamu mau kan minta maaf ? “

Sheila : “ Aku malu dan takut bapak tidak memaafkan ku”
Nanung : “ Iya lah harusnya malu!”

Huda : “ Enggak usah ikut-ikut kamu nung. Jangan memperburuk suasana”
Nanung : “ Biar dia berpikir”

Huda : “ Sudah kamu diam!”
Susaleh : “ Jangan didengarkan Sheil”

Sheila : “ Iya benar apa yang dikatakan Nanung kalau aku ini memang tidak berfikir dengan apa yang aku perbuat. Aku mengakui salah”

Susaleh : “ Ya sudah, aku sama Huda mau kasih saran. Sebaiknya kamu cepat-cepat minta maaf sama bapak kamu sebelum terlambat”

Tiba-tiba Pak wika datang…

Pak Wika : “ Assalamualaikum “
Nanung : “ Walaikumsalam Pak. Ada apa ?

Pak Wika : “ Bapak mau menemui nak Sheila. Dimana ya ?
Nanung : “ Oh itu Pak dibelakang”

Susaleh : “ Nah kebetulan banget itu Sheil bapak kamu datang. Buruan temui, terus minta maaf”
Sheila : ( berlari dan merengek meminta maaf ) “Pak maafkan Sheila, maaf pak”. 

Pak Wika : “ Sudah bapak tidak apa-apa, kamu sudah bapak maafkan”
Sheila : “ Sheila janji enggak akan mengulangi lagi. Sheila janji. Sheila sayang bapak” ( mencium tangan Pak Wika )

Nanung : “ Nah begitu sheil, itu baru teman aku”
Pak Wika : “ Ini bapak mau kasih kamu uang untuk bayar SPP”

Sheila : “ Iya pak, terimakasih banyak ya”
Pak Wika : “ Ya sudah bapak mau pulang, kamu belajar yang benar ya supaya bisa bangga kan bapak”

Sheila : “ Pasti Pak! Sheila janji bakal bangga-kan bapak. Bapak hati-hati dijalan ya”

Pak Wika : “Assalmualaikum”
Semua : “ Walaikumsallam”

Bersambung ke Drama Terbaru "Menjadi Satu Dalam Detik Segmen Akhir"

Back To Top