Contoh Naskah Drama Lucu, Ngapakisme

Contoh Naskah Drama Lucu, Ngapakisme - Berikut ini merupakan naskah drama lucu yang berjudul "Ngapakisme". Drama ini merupakan bagian kedua dari Naskah Drama Sahabat Selamanya. Seperti apakah kelanjutan dari drama tersebut, mari kita simak langsung bagaimana kisah selengkapnya di bawah ini.


Semua siswa berebut mengumpul kertas jawaban mereka pada waktu istirahat tidak seperti biasanya mereka meluncur ke kantin, mereka berkerumun di kelas karena salah satu siswa yaitu Aminah membawa pernak-pernik kesukaan para cewek

Aminah: Eeh... dibeli.. dibeli.. murah meriah dijamin bagi temen-temen yang beli pernak-pernik dari gue pasti makin di suka sama cowoknya, yakin deh...
Fanny: Aminah, lo beli nya dimana ?

Aminah: Yang ini beli di Arab Saudi, yang ini di Australia, yang ini di China
Suci: Terus yang ini ……..?

Aminah: Ooh.. itu di Tanah Abang
Jasen: Minah, sing iki apik pira regane……?

Aminah: Ooh.. yang itu aenggak mahal dikit Rp.15.000,- tapi mumpung ada sale jadi Cuma Rp. 14.900,-

Jasen: Kira-kira pantese sing endi ya, go cewek ku ….?
Aminah: Semuanya bagus, beli aja pasti dia suka

Kerumunan itu tiba-tiba bubar ketika 3c masuk dan mengacaukan bisnis dari Aminah...

Cha : Minggir-minggir ada orang cantik mau lewat
Stevani : Huust..huust...(mengusir kerumunan itu) enggak penting banget sieh kalian ini
Terra : (memegang dagangan Aminah) ich enggak penting banget sieh ribut-ribut Cuma untuk barang beginian, PLEASE DWECH...

Jasen : (merebut) nek ora karep, ora usah nyekel nyekellah
Cha : ich lo ngomong apaan sieh, Aku enggak ngerti..
Stevani : Iya aliran NGAPAKISME lo itu enggak usah dibawa-bawa di sekolah
Jasen : Ora usah ngenyek-ngenyek budaya ku, nganah bali-bali !!

Terra : Pokoknya Aku enggak suka banget kelas kita dijadiin tempat dagang murahan kayak gini
Aminah : (sedih) sudalah, biyarlah aku yang mengalah, hak asasi ku direnggut apalah daya aku, aku tak sanggup
Cha : Bagus lok lo sadar, lain kali lok Aku liat lo jualan lagi kita enggak segan-segan tuk ngelenyapin semua dagangan lo, Ngerti !!
Aminah : (mengangguk) ia ngerti (sambilmembereskan dagangannya)

Stevani : Sudah yuk Cabut...
Suci : ih sadis (membantu Aminah)

Di taman sekolah Terra duduk sendiri, dia terlihat sedang memikirkan sesuatu
Terra : Hari ini Jana kok enggak berangkat, dia kenapa ya ? apa jangan-jangan dia sekarat gara-gara nolongin aku kemarin ? Aduh.. Aku kok jadi mikirin itu anak sih, SADAR Terra mana mungkin seorang Terra suka sama Jana ? APA KATA DUNIA...!!

Tiba-tiba datanglah Stevani dan Cha
Cha : Hayoo... bicara sendiri, lagi memikirkan si Sam ya ?

Stevani : Cie-cie jadi kejadian tadi pagi masih dipikirkan sampai sekarang, Eehem..Eehem..
Terra : ihh kalian ini apa-apaan sieh...

Tiba-tiba Jono lewat

Terra : Eeh.. Jon kembaran kamu mana ?
Jono : Maksud lo,, Jana
Terra : Iyalah sapa lagi
Jono : Hari ini dia enggak masuk, dia lagi sakit gara-gara lo, demi lo dia rela korbankan tubuh kecilnya jadi bulan-bulanan preman kemarin
Terra : APA ? ? ? (terkejut) Sampe segitunya sieh

Cha+stev : (bingung saling berpandangan) ih waw...Jono : ya ssudahlah, mending lo jangan menyakiti dia lagi, lo tau dia itu sayang banget sama lo.. tapi lo enggak pernah sadar, ssudahkan engenggak ada yang mau kalian tanya lagi Aku mau cabut

Cha : Ooh... So sweet banget lo Terr tapi ada enggak mungkin benar kan seorang Terra suka ma Jana
Terra : (TERDIAM)

Sevani : Terr kok diem, jangan bilang kalau lo naksir ma Jana
Terra : Aku sepertinya mulai suka dwech ma dia
Cha : WHAT ? ? ? OMG... Aku engenggak salah dengarkan?
Terra : Aku serius... Aku engenggak bisa bohong perasaan Aku, Aku merasa kehilangan kalau engenggak ada dia

Stevani : (memegang kepala Terra) Terr lo sakit kepala, lo kebentur apa, Please Terr jangan rusak image 3c kita...
Terra : Tapi Aku punya perasaan, kalian engenggak mau mengerti perasaan Aku (pergi meninggalkan Cha dan Stevani)

Cha+Stev : Eeh Terr !! (mengejar Terra)

Keesokan harinya di kelas saat para siswa baru saja masuk dengan kesibukan masing-masing, tiba-tiba Jana memecahkan keheningan di kelas dan memberikan salam

Jana : Hello Friend.....!!!!!!!! Semua mata menuju kearah JanaJam : Ehh... Jan Aku kira lo belum sembuh

Sam : Hebat banget lo Jan sudah bisa berangkat
Jono : Kembaran Aku ini emang Pejuang Cinta Sejati, lihatlah mukanya meski harus babak belur dia lebih melindungi pujaan hatinya dari pada dirinya sendiri

Aminah : Ciee... Jana-Jana so sweet banget, tapi sayang lo bertepuk sebelah tangan
Jejen : Nasib lo sama ma Aku, Aku suka ma seseorang tapi dia suka sama orang lain
Jasen : Sapa sih jane aku ra seneng karo wong lain ko, nek aku dijamin ra bakal bertepuk sebelah tangan

Tiba-tiba Terra masuk kelas diikuti oleh Cha dan Stevani
Jana : Ooh.. Pujaan Hatiku.. pucuk dicinta ulan pun tiba
Aminah : Ehh.. lo ditunggu tuh ma bang Jana
Cha : Apa hubungannya sieh Terra ma Jana, Terra tuh Genk 3c yang enggak bakalan bergaul apalagi suka ma cowok kayak gitu

Jana : Biarlah orang berkata apa... Ikutilah kata Hatimu Terra
Stevani : ihh.. Kepedean banget sieh lo, sudah Aku bilang jangan ngarep ya ntar Aku enggak betah disini
Jana : Yasudah kalau enggak betah disini Aku enggak butuh ma lo, Cha dan Stevani pun duduk, Jana pun mendekati Terra

Jana : Terr kamu tau enggak bedanya burung kakak tua sama kamu ?
Terra : Enggak tau, Emang apa bedanya ?
Jana : Kalauburung kakak tua hinggap dijendela, Kalau kamu hinggap dihatiku...
Jana : Eeh.. kamu sakit ya
Terra : Iya dikit nih, kenapa emang ?
Jana : Berarti kamu butuh Suplemen Cinta dari aku Plus P3K dari aku
Terra : Apa tuh P3K ?
Jana : Penuh Pengorbanan Perhatian dan Kasih sayang
Terra : Bisa aja kamu (sambil tersipu malu)

Jana : Kamu tau enggak katak yang bisa bikin aku bahagia
Terra : Heemmm...... Apa ya ???
Jana : Katakan kalau kamu sayang n’ cinta ma aku... Soalnya tuh aku sayang n’ cinta ma kamu... Mau enggak kamu jadi pacar ku ?
Cha : Terr pokoknya kalau sampai lo terima dia, berarti lo sudah khianat persahabatan kita
Stevani : Dan perlu lo ingat Ter!!!! Kalau sampai lo menerima jana, itu berarti lo sudah menghancurkan persahabatan kita, dan 3c berarti sudah enggak ada lagi!!!

Jana : kalian berdua jangan mempengaruhi Terra, Biarkan Terra yang memutuskannya, Bagaimana Terr ? Ayo jawab menurut kata hatimu!!!

Tera : Cha, Stev maafkan Aku, tapi ini lah Aku, Aku mau bilang kalau Aku terima lo Jan......
Cha : Terr, lo tega ama kita... Mulai sekarang enggak ada lagi 3C, enggak ada lagi persahabatan
Stev : Lo, gue END !!!!!!!!!!! Ayo Cha kita pergi (marah dan meninggalkan Terra)
Jana : Ssudahlah Terr, jangan sesali keputusan mu, kau ssudah memutuskan dengan hatimu
Jono : Ya Terr, kamu enggak bakalan nyesel sudah milih Jana
Aminah : Jangan khawatir Terra, kita semua adalah Temanmu

Jejen : Aku yakin kamu itu sebenarnya enggak jahat seperti Mereka
Terra : Makasih ya teman-teman, sudah mau terima aku jadi teman kalian padahal aku sudah jahat banget sama kalian
Jejen : Iya Terr, mulai sekarang kita teman, Okey...
Suci : Aku enggak setuju, kalau dia jadi teman kita

Aminah : kenapa Ci ? Dia kan sudah mau mengakui kesalahannya, enggak ada salahnya kan dia jadi teman kita ?
Suci : Kamu enggak ingat apa, dia itu sudah pernah menghina dan melecehkan kamu, INGAT Aminah INGAT!!!!

Samsul : Sudahlah, kok jadi kalian yang berantem, orang dia sudah mau berbuat baik, kok enggak diterima sih Ci...
Suci : Ya sudah aku terima, tapi jangan coba-coba sok berkuasa kayak waktu lo masih gabung sama Geng 3c itu (dengan terpaksa)

Terra : Makasih ya Ci kamu sudah mau nerima aku, aku janji enggak akan ngulangin kesalahan aku lagi
Aminah : Ssudah-ssudah, kita kan sudah baikan, ayo kita ke Lab. Komputer

Mereka pun pergi ke Lab. Komputer, mereka tidak menyadari bahwa Cha dan Stevani telah mendengar obrolan mereka

Cha : Stev, barusan lo denger kan tadi si Terra bukannya memilih untuk mempertahankan 3c, malah bahagia punya temen kampungan kayak mereka, dia bodoh karena cinta

Stevani : Iya Aku dengar semuanya, Aku sekarang jadi makin benci sama Terra !!! Pokoknya kita harus hancurkan hubungan Terra dan Jana kita buat persahabatan mereka hancur seperti persahabatan mereka...

Cha : Iya Aku benar-benar setuju sama ide lo Stev, tapi bagaimana caranya ? (berfikir)
Stevani : yasudah kita fikirin lagi nanti, sekarang kita ke Lab.dulu

Sepulang sekolah Cha dan Stevani bertemu dengan 2 sosok pria yang mereka pernah temui. Mereka adalah Muhtar dan Ricky (preman sekolah)

Muhtar : Wah.. ada cewek nih, kita godain yuk..
Ricky : Ooh iya bang, lumayan tuchbuat ngisi kantong

Muhtar dan Ricky menghampiri Cha dan Stevani yang sedang berjalan
Muhatar : Eeh cewek mau kemana
Cha : (kaget) ya mau lewat dong bang

Ricky : Eeh bang, perasaan kita pernah ketemu cewek ini dwech (membisikkan)
Muhtar : Ooh... kalian cewek yang waktu itu ya, sini bayar !
Stev+Cha : Haa!!! Bayar ????
Ricky : Iya, masa kalian enggak kenal sama kita ? kita itu preman populer di sekolah ini
Cha : Ooh.. Aku baru ingat kalian kan preman yang pernah malakin kita

Stevani : (berbisik) Eeh Cha Aku punya ide, gimana kalau kita manfaatin preman ina buat ngancurin Terra dan temen-temen barunya itu
Cha : Setuju ! Eeh abang-abang dari pada kalian kerjanya malakin orang yang hasilnya enggak jelas, kalian mau enggak kita kasih kerjaan ?
Muhtar : Aku setuju-setuju aja, tapi tergantung bayarannya, hahaha.......kalian berani berapa ?
Cha : (membisiki preman itu) Oke-oke, pokoknya berapapun lo minta Aku kasih asal kerja lo berhasil dan rapih...
Muh+Ric : Oke neng kita setuju

Obrolan mereka ternyata didengar oleh Jejen...

Stevani : Cha lo ngerasa enggak lo ada yang dengerin kita tadi
Cha : (menoleh ke arah belekang)
Ketike itu Jejen akan pergi tetapi Stevani dan Cha mengetahui dan menghadangnya
Cha : Eeitzz....mau kemana lo, jadi lo dari tadi nguping obrolan kita yah

Jejen : Iya, sekarang aku tau semua rencana jahat kalian
Cha : Ooh.. jadi lo mau ngancem kita ? liat aja kalau lo berani bongkar rahasia kita, Aku bakal lakuin hal yang sama ! Aku tau lo suka kan sama Sam ? Aku bakal bongkar semua dan Aku bakal umumin disemua depan anak-anak !!!!

Jejen : Emang Aku takut, Apa buktinya ???
Stevani : (berbisik) liat nih anak sudah mulai mengancam kita

Cha : Lo pikir aku bego, ya jelas dong kita punya buktinya (memperlihatkan buku diary Jejen)
Jejen : (Kaget) Kembalikan enggak, Kembalikan!

Stevani : Enggak semsudah itu, Asal kan lo mau tutup mulut buku ini bakalan aman ditangan kita
Cha : Lo harus janji buat tutup mulut. NGERTI. Ayo Stev kita cabut

Datanglah Samsul dan Jamal menghampiri Jejen yang sedang bengong

Jamal : Jen, ngapain sendirian disini
Samsul : Keliatannya lo abis ngobrol ama anak 3c itu, tumben amat, ngomonk apaan mereka ?
Jejen : Me me mereka enggak bicara apa-apa kok, ya sudah yuk pulang

---

Ya, jangan heran dengan bahasanya ya, bahasa yang digunakan dalam drama lucu tersebut menggunakan bahasa "ngapak" yaitu salah satu varian bahasa jawa. Jika mau anda bisa merubah logat pengucapan dari tokoh-tokoh yang dikehendaki. 

Back To Top